Ditulis khusus untuk basudara Anak Negeri Hatu di tanah perantauan yang tidak sempat ikuti Acara Hatu Bakudapa 27 Desember 2010. Berikut sekilas acara yang sengaja dibuat semampunya dalam bentuk gambar.. semoga ini akan menghapuskan rasa rindu yang dalam dengan saudara-saudara gandong di Negeri Hatu dan menghapus rasa rindu dengan Tanah Tumpah Darah yang jauh dimata, yang terhalang oleh gunung dan tanjung.. selamat menikmati.. semoga bermanfaat…

28 September 2010, Diawali dengan kegiatan Pengobatan Gratis,  yang dilakukan secara terpusat di Puskesmas Pembantu Negeri Hatu. Pengobatan ini dilayani oleh dr. Booy Lawalata, Perawat gigi Wayan dan dibantu oleh 16 perawat lainnya, termasuk kepala puskesmas pembantu negeri Hatu Ibu Yoyo Talahatu. dalam kegiatan sosial ini, tercatat kurang lebih 150 pasien melakukan pemeriksaan dengan penyakit yang berbeda-beda.. kegiatan tersebut mendapat tanggapan positif dari seluruh masyarakat negeri Hatu.

Pada sore  hari, kegiatan dilanjutkan dengan Seminar Injil Masuk Negeri Hatu, dengan pembicara Pdt. Dr. Aliona, moderator Pdt. Rudy Rahabeat.

14 Desember 2011, Acara Seminar & KKR (Kebaktian Kebangunan Rohani) dengan Tema Seminar “Spiritual Keluarga Kristen” dan Tema KKR “Bersyukur Kepada Tuhan, Sebab DIA Baik Kepada Umat-Nya” Pembicara pada Seminar & KKR tersebut adalah Bpk Pdt. Dr. Jakob Nahuway, MA yang datang bersama Tim dari Jakarta. Terlihat ikut bersama Bpk. Ruhut Sitompul, SH (Anggota DPR-RI)

Foto by Robby Risamasu

Foto by Robby Risamasu

 

 

 

 

 

 

Acara dilanjutkan dengan Peletakan Batu Penjuru Menara Lonceng Gereja Bethlehem Jemaat GPM Hatu.

Foto by Robby Risamasu

 

 

 

 

 

 

 

Tanggal 23 Desember 2010, Penyambutan masal Anak Cucu Negeri Hatu dari Tanah Perantauan (Ini adalah bagian yang sangat mengharukan)

Panitia penjemputan menjemput Anak Cucu Negeri Hatu dari tanah perantauan di Pelabuhan Halong dan mengantar pulang sampai tiba di pintu masuk gapura (pintu masuk Negeri Hatu). Rombongan yang tiba di pelabuhan Halong pada hari itu berasal dari Sorong, Papua Barat yg berjumlah kurang lebih 200 jiwa dan dipimpin oleh Bpk. Ekky Tipawael (Ketua perkumpulan Hatu-Sorong) & Bpk. Philip Manuputty.

Rombongan tiba dengan bis dan kendaraan-kendaraan pribadi. Turut dijemput oleh Ibu Nyora Raja Negeri Hatu di depan Pintu masuk gapura

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Dengan langkah pasti & dengan sejuta rasa rindu, mereka melangkahkan kaki memasuki Pintu Gerbang Tanah Leluhur yang telah lama ditinggalkan

Foto by Robby Risamasu

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Mereka disambut oleh Ketua Panitia Hatu Bakudapa dan masyarakat 3 (tiga) SOA di depan pintu masuk gapura dan mengantarkan Putera-Puteri Negeri Hatu dari perantauan ini dengan iring-iringan bunyian Terompet, Tifa, dan serangkaian tarian dan nyanyian lagu adat Negeri Hatu sambil berjalan kaki menuju ke rumah adat Baileo Negeri Hatu…

Prosesi Penjemputan di depan Pintu masuk gapura dan iring-iringan menuju Rumah Adat (Baileo)

Foto by Robby Risamasu

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Mereka tiba di depan Baileo dan disambut oleh Ketua Saniri (Bpk. Jance Manuputty) dan Ibu Nyora Raja Negeri Hatu  serta mempersilahkan mereka masuk ke dalam rumah adat (Baileo) melalui pintu bagian tengah.

Prosesi penjemputan di depan rumah adat (Baileo)

Foto by Robby Risamasu

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Sambutan ucapan selamat datang di rumah adat (Baileo) oleh Ketua Panitia Hatu bakudapa (Bpk. Salmon Marlisa)

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Setelah acara penjemputan selesai dilaksanakan, mereka kemudian diantar ke rumah tua oleh keluarga masing-masing..

27 Desember 2010 – Acara Hatu Bakudapa. Inilah acara puncak yang dinantikan oleh seluruh Anak-anak Negeri Hatu.. Acara diawali dengan penyambutan Bpk. Gubernur Maluku beserta muspida dan muspida plus Daerah tingkat I Propinsi Maluku, yang dipimpin oleh Ibu. Merry Risamasu dan Dewan Guru dengan serangkaian acara.

Prosesi penyambutan Gubernur Maluku berserta rombongan dari Kota Ambon

Disambut oleh SOA SOUHUAT

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Charly Tenlima

Foto by Charly Tenlima

 

 

 

 

 

 

 

Soa Souhuat dengan Tarian Alifuru dalam prosesi penyambutan Gubernur Maluku bersama rombongan

Foto by Charly Tenlima

Foto by Charly Tenlima

 

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Paduan Suara gabungan 3 (Soa) dalam prosesi penyambutan Gubernur Maluku bersama rombongan

Foto by Charly Tenlima

Foto by Charly Tenlima

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Charly Tenlima

Foto by Charly Tenlima

 

 

 

 

 

 

 

Musik Kasida dari Negeri Lima (Kaka Gandong) turut dimainkan untuk prosesi penyambutan Gubernur Maluku bersama rombongan

Foto by Debbie Samson

Antusiasme masyarakat Negeri Hatu dalam prosesi penyambutan Gubernur bersama Muspida dan Muspida Plus Daerah Tingkat I Propinsi Maluku dalam Acara Hatu Bakudapa 2010 pun tidak dapat terbendung…

Foto by Charly Tenlima

Foto by Charly Tenlima

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Charly Tenlima

Foto by Charly Tenlima

 

 

 

 

 

 

 

Rombongan kemudian diantar menuju ke Gereja untuk mengikuti acara Natal bersama Keluarga besar Hatu dan acara Syukuran renovasi gedung Gereja Bethlehem jemaat GPM Hatu.

Bentuk gedung gereja Bethlehem GPM Hatu dan menara lonceng gereja yang selesai di renovasi

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Pelayanan Ibadah di gereja

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

 

Pelayanan Majelis Jemaat dalam ibadah

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson

Vocal group dan paduan suara yang ikut memeriahkan ibadah Natal bersama dan syukuran renovasi gereja

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Wilson Idol dengan penampilannya dalam ibadah Natal bersama dan syukuran renovasi gereja

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

 

Sebuah fragmen yang disuguhkan dalam ibadah ini juga mampu membuat suasana menjadi haru biru. Fragmen yang disusun oleh Pdt. Rudy Rahabeat ini menceriterakan tentang kisah 3 (tiga) orang kakak beradik, satu ibu satu ayah. Mereka bertempat tinggal di Wasandale sebuah gunung yang terletak diantara Negeri Hatu dan Negeri lima. Tempat inilah yang akhirnya memberikan catatan sejarah penting bagi hubungan Negeri Hatu dan Negeri Lima sampai hari ini. (anda mungkin akan mengikuti catatan sejarahnya pada bagian lain dari blog ini). Ketiga  orang kakak beradik ini terpisah; Kakak tertua pergi ke Negeri Lima, yang satunya lagi pergi ke Negeri Hatu dan adik perempuan mereka hilang entah kemana.  Ikutilah beberapa bagian adegan yang ditampilkan dalam foto-foto berikut:

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Sebuah tarian dari anak-anak kecil pun mampu memukau para tamu undangan dan jemaat dengan sebuah tampilan yang indah dalam ibadah itu..

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Pembakaran lilin dalam ibadah Natal bersama oleh Bpk. Jopie Picaulima (Ketua Perkumpulan Hatu-Jakarta)

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

 

Orang-orang tua pun turut larut dalam situasi peribadatan yang sangat hikmat itu. Walaupun dalam usia lanjut, semangat mereka untuk menghadiri Ibadah Natal dan ibadah syukuran renovasi gereja tidak pernah surut. Dengan doa, cinta dan kasih sayang, mereka selalu ada untuk memberikan dukungan batin dan moril kepada putera puteri dan anak-anak cucu untuk membangun Negeri Hatu Katuru Henamantelu. Dan hari itu, mereka telah menjadi saksi sejarah baru perkembangan Negeri Hatukaturu Henamantelu melalui rangkaian Acara Hatu Bakudapa yang dilaksanakan oleh putera puteri tebaik Negeri yang tercinta ini. Ikuti ekspresi orang-orang tua kita ketika mengikuti ibadah dalam jepretan foto-foto berikut yah..

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Para tamu undangan yang telihat khusuk mengikuti ibadah Natal bersama dan syukuran renovasi gedung gereja

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Pada penghujung acara ibadah, lagu SIO HENAMANTELU pun menggema dalam gedung gereja yang megah itu untuk mengiringi para tamu undangan dan jemaat untuk bersalaman satu dengan lainnya.. sukacita begitu nampak di wajah-wajah setiap orang. yang lainnya saling berpelukan untuk melepaskan kerinduan yang begitu dalam kepada saudara-saudara dari tanah perantauan. oh, situasi yang sangat menyenangkan..

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Para Pejabat dan undangan yang terlihat sangat menikmati acara demi acara yang dilakukan

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Kata-kata sambutan dalam acara Natal dan acara syukuran renovasi gedung gereja disampaikan oleh Gubernur Maluku (Bpk. Karel Alberth Ralahalu), Ketua Sinode GPM Maluku (Bpk. Pdt. Dr. John Ruhulesin), Raja Negeri Lima (Bpk. Laleh Soulisa), Sekertaris Negeri Hatu (Bpk. Petrus Tipawael), Ketua Panitia Renovasi Gereja GPM Bethlehem Hatu (Bpk. Max Risamasu)

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson

Acara-acara yang ditampilkan dalam acara Natal bersama dan syukuran gedung gereja baru..

Foto by Charly Tenlima

Foto by Charly Tenlima

 

 

 

 

 

 

 

Seperti orang dewasa, anak-anak kecil ini pun mampu menyuguhkan tarian terbaik mereka

Foto by Charly Tenlima

Foto by Charly Tenlima

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Charly Tenlima

Foto by Charly Tenlima

 

 

 

 

 

 

 

Nah untuk melihat aksi yang cantik dari anak-anak kecil ini, silahkan melihatnya dalam Slide “Children in Action” di Beranda (halaman depan) dari blog ini.

Setelah rentetan acara kegerejaan selesai, acara kemudian dilanjutkan di Rumah Adat (Baileo) Negeri Hatu dengan prosesi acara adat yang diperagakan oleh 3 (tiga) SOA yang dipandu oleh Ibu. Thrisye Risamasu.

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

Soa Souhuat dalam tarian Alifuru

 

 

 

 

 


Foto by Charly Tenlima

Foto by Charly Tenlima

 

 

 

 

 

 

 

Soa Hatulessy dengan penampilan mereka dalam prosesi Acara Adat Negeri

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Charly Tenlima

Foto by Charly Tenlima

 

 

 

 

 

 

 

Rombongan Sope Sope dari Soa Malupang dalam prosesi Acara Adat Negeri

Foto by Robby Risamasu

Foto by Robby Risamasu

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Prosesi penggulingan Telur yang melambangkan terbentuknya Negeri Hatukaturu Henamantelu

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Penggulingan telur merupakan salah satu proses kesepakatan yang dilakukan oleh bangsa-bangsa atau 3 (tiga) Soa pada awalnya yang bertujuan untuk membentuk sebuah Negeri/Kampung/Desa. Telur tersebut telah diguling dari tempat yang berbeda-beda atau berganti-ganti tempat. Sehingga pada akhirnya, Telur diguling dan berhenti tepat di Rumah Adat Negeri atau tepat di Baileo yang saat ini berada/didirikan. Penggulingan telur itu melambangkan Negeri Hatukaturu Henamantelu. Henamantelu artinya Negeri Telur.

Setelah telur yang diguling itu berhenti di depan Baileo, serentak paduan suara gabungan 3 (soa) itu menyanyikan lagu SIO HENAMANTELU..

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Demikianlah prosesi Adat Negeri Hatukaturu Henamantelu yang dilaksanakan dalam acara Hatu Bakudapa. Untuk mengetahui lebih jelas tentang cerita Adat Negeri Hatu, silahkan membuka artikel saya yang lain dengan judul “ACARA ADAT NEGERI HATU” pada halam depan (Beranda) blog ini.

Selanjutnya Para Pejabat dan tamu undangan meninggalkan Baileo menuju ke Rumah Negeri untuk Makan Patita. Dalam proses ini, seluruh anak-anak Negeri Hatu menyanyikan lagu HATULESSY YANG KUCINTA secara serentak dan diiringi oleh Tifa.

Suasana makan Patita di Kintal Negeri

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Pada malam hari, acara dilanjutkan dengan Pesta Negeri. Mereka berdansa, berjoget  dan berpesta sampai pagi. MC dalam Pesta Negeri ini adalah Ibu Yune Manuputty.  Kata-kata sambutan sebelum acara ini dimulaikan dibawakan oleh Bpk. Eddy Lekatompessy (mewakili Hatu-Jakarta), Sekertaris Desa Hatu Petrus Tipawael dan doa dibawakan oleh Pdt. J. Batlayeri (Ketua jemaat Bethlehem GPM Hatu). Ini adalah acara pamungkas yang dilaksanakan. Ada tarian Katareji pimpinan Bpk. Edo Manuputty dan disuguhkan oleh pemuda pemudi Negeri Hatu, ada dansa dansi.. dan lain-lainnya. wajah-wajah yang terlihat bahagia. Pokoknya dijamin seru abis nih acara.. *wah, nyesel gak pulang deh😦 so, ikuti ajah foto-fotonya.

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Suasana berdoa anak-anak maupun orang dewasa pada acara pembukaan Pesta Negeri

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Tarian Katereji dipimpin oleh Bpk. Eddo Manuputty yang disungguhkan oleh muda-mudi telah menjadikan Pesta Negeri ini semakin meriah. Orang tua, pemuda, remaja dan anak-anak ikut larut dalam pesta itu. Mereka berjoget, berdansa dan berpesta sampai pagi.

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by. Debbie Samson

Foto by. Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by. Debbie Samson

Foto by. Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Bentuk Undangan Acara Hatu Bakudapa 2010

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

30 Desember 2010, Musyawarah Anak-Anak Negeri Hatu – dilaksanakan di Gereja Bethlehem Hatu dan dikemas dalam bentuk diskusi panel atau apalah istilahnya. Pelaksanaan musyawarah ini berhubungan dengan Acara Hatu Bakudapa yang telah dilaksanakan pada tanggal 27 Desember 2010. Semua berkumpul bersama, memberikan ide-ide, memberikan evaluasi terhadap acara yang telah dilaksanakan itu. Panitia pun memberikan presentasi dan laporan kegiatan, dan lain-lainya..

Musyawarah Anak-Anak Negeri Hatu ini memiliki Tema “Membangun Negeri Hatu Ditinjau dari Perspektif Lokal Dalam Mendukung Pembangunan yang Berkelanjutan” dan Sub-Tema “Menjalin Kebersamaan dan Rasa Persaudaraan yang Tinggi, Kita Wujudkan Kehidupan Masyarakat Hatu yang Mandiri, Damai dan Sejahtera”

Meliputi Aspek :

  1. Pendidikan
  2. Lingkungan (potensi SDA sesuai kearifan lokal : Laut, Darat, Objek Vital Pariwisata,  aturan/kebijakan)
  3. Sosial Budaya
  4. Sistem Pemerintahan sesuai hukum dan tatanan adat istiadat yang berlaku
  5. Seminar pengendalian Miras dan Kamtibmas
  6. Ekonomi

VISI :

Menjadikan Negeri Hatu sebagai suatu komunitas masyarakat/jemaat yang hidup dalam Ikatan Persaudaraan berlandaskan Iman Kristiani

MISI :

  1. Menyelenggarakan suatu kehidupan masyarakat/jemaat yang dilandasi pada Iman, Kasih Persaudaraan Kekristenan Sejati yang berkualitas
  2. Mendorong terwujudnya ketahanan moral dan spiritual masyarakat yang hidup Aman, Adil dan Beradab
  3. Mengoptimalkan seluruh Sumber Daya Alam dan Lingkungan berdasarkan Azas Kemanusiaan bagi Kesejahteraan dan Kemakmuran Rakyat
  4. Menjalin Kerjasama dengan Stakeholders di berbagai bidang guna Mendukung Penyelenggaraan Pembangunan di Negeri Hatu, baik ditingkat Lokal, Regional, Nasional dan Internasional

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

 

(Oleh karena terlalu banyak foto-foto yang akan dimasukan, maka ikutilah Acara Musyawarah Anak-Anak Negeri Hatu pada halam yang lain dari blog ini)

31 Desember 2010, Acara Ibadah Malam Kunci Tahun – dilaksanakan di Gereja Bethlehem GPM Hatu. Acara ini diawali dengan penyerahan hasil keputusan dan pernyataan sikap dari Musyawarah Anak-Anak Negeri Hatu yang telah dirampungkan dan dirumuskan oleh Panitia Hatu Bakudapa. Penyerahan hasil Musyawarah tersebut diserahkan oleh Bpk. Gustaf Manuputty (Hatu-Manokwari) mewakili Panitia Hatubakudapa dan diserahkan kepada Pemerintah Negeri dalam hal ini adalah Ketua Saniri Bpk. Jance Manuputty., yang akan digunakan sebagai acuan untuk pembuatan program Negeri nantinya. (Ikuti acara Ibadah Malam Kunci Tahun pada halaman lain dari blog ini)

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

 

Bapak Prof. Dr. John Pieris, yang turut memberikan motivasi dan sumbangan pikiran-pikiran yang cemerlang demi terlaksananya Acara Hatu Bakudapa 2010

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Copy Ucapan terimakasih dari Panitia, Pemerintahan Negeri Hatu dan Gereja ;

Akhirnya kami Panitia, pihak Pemerintah dan Gereja bersama staf dan seluruh masyarakat Negeri Hatu mengucapkan terimakasih kepada seluruh anak-anak Negeri Hatu Katuru Henamantelu di perantauan, Bpk. Prof. Jhon Pieris bersama Ibu dan keluarga yang telah memberikan motivasi dalam berbagai kegiatan pembangunan di dalam Negeri dan pemikiran-pemikiran positif sehingga kegiatan ini dapat terlaksana dengan baik. Semoga Tuhan Yesus Kristus mau memberkati katong samua.

Dan inilah panitia yang bekerja keras siang dan malam untuk menyukseskan Acara Hatu Bakudapa 2010. Dengan peluh dan kesah, dengan doa dan air mata, dengan cinta dan pengorbanan, dengan berbagai macam tantangan dan hujatan, bahkan ketika mereka harus mempertaruhkan pekerjaan dan keluarga, mereka tetap bersatu hati, bersama untuk mempertemukan seluruh anak-anak Negeri Hatu dalam rangkaian Acara Hatu Bakudapa. Apresiasi yang tinggi diberikan kepada beliau-beliau ini.. Dankeeeeeeeeeeee banya-banya laiiii🙂

Raja Negeri Hatu & Isteri

Bpk. Marcus Hehalatu & Nyonya (Raja Negeri Hatu & Isteri)

Bpk. Pdt. J. Ch. Batlayeri (Ketua Jemaat GPM Hatu)

 

 

 

 

 

 

 

 

Bpk. Salmon Marlisa (Ketua Panitia HBD)

Ibu Dana Lawery/T (Bendahara)

 

 

 

 

 

 

 

 

Bpk. Robby Risamasu (Koordinator Acara HBD)

Bpk. Jopie Picaulima (Ketua Perkumpulan Hatu-Jakarta)

 

 

 

 

 

 

 

 

Bpk. Petrus Tipawael (Sekdes Hatu)

 

 

 

 

 

 

 

 

Sie Keamanan yang dikoordinir oleh Kapten John Mainake, dan dibantu oleh Babinsa Negeri Hatu Bpk. Mourets Boys Manuputty, Bpk. George Picaulima, Bpk. Jeremias Picaulima dan sederetan Angkatan Militer atau apalah istilahnya yang merupakan putera-putera terbaik Negeri Hatu.. Mereka bertugas untuk menjaga keamanan lingkungan sebelum dan sesudah acara dilaksanakan. ikuti foto-foto petugas keamanan dibawah;

Bpk. John Mainake

Bpk. Boys Manuputty (Babinsa Hatu)

 

 

 

 

 

 

 

 

Bpk. George Picaulima

Bpk. Jeremias Picaulima

 

 

 

 

 

 

 

Ki-Ka : Alex Tipawael, Yohanis Marlisa, Bpk. Rony Lenahatu, Sony Pattiasina & Yonathan Manuputty

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sie Konsumsi juga merupakan bagian yang paling sibuk dan penting dalam pelaksanaan Acara Hatu Bakudapa. Sie ini dikoordinir oleh Ibu Telly Risamasu-Nampasnea.

Ibu Telly Risamasu-Nampasnea

 

 

 

 

 

 

 

 

Penghargaan yang tinggi juga diberikan kepada Koordinator Sie Perlengkapan Alm. Bpk. Bastian Risamasu (biasa dipanggil dengan sebutan Bapa Bas atau Om Bas).. Beliau telah berpulang ke pangkuan Bapa di Surga beberapa saat sebelum Acara Hatu Bakudapa ini dilaksanakan. Ada sukacita namun ada juga dukacita yang terasa.. walaupun beliau telah mendahului kita semua, namun yang pasti beliau tetap tersenyum tatkala melihat kesuksesan Acara Hatu Bakudapa ini dari alam baka sana.. Selamat Jalan Bapa Bas Risamasu.. selamat bermimpi indah dalam tidur panjangmu.. Kami akan selalu merindukanmu😦

Alm. Bpk. Bastian Risamasu

 

 

 

 

 

 

 

 

Bpk. Bastian Risamasu akhirnya digantikan dengan Bpk. Markus Mainake (biasa dipanggil dengan sebutan Bapa Maku) sebagai koordinator sie perlengkapan dan dibantu oleh Revelino Picaulima.

Bpk. Markus Mainake

Revelino Picaulima

 

 

 

 

 

 

 


Yep! Sekian dulu yah cerita-cerita bergambar ini.. maaf tidak semua foto dimasukin. Gak punya fotonya karena emang gak ikutin acaranya. Maaf kalo tidak sempurna lah ya..

Tulisan ini didedikasikan khusus untuk Panitia Acara Hatu Bakudapa 2010.. Danke banya lai untuk Acara Pertemuan yang indah. Ada senyuman disana, ada tangisan bahagia, ada tertawa, ada kelakar, ada rasa haru, ada sukacita yg tergambarkan dari setiap wajah.. semua terangkum menjadi satu dalam cinta dan kerinduan yang teramat dalam. Kerinduan untuk bertemu dengan saudara gandong yang terpisah jauh di rantau orang dan kerinduan yang teramat sangat untuk melihat tanah leluhur yang sudah lama ditinggalkan. Hatu panggel pulang.. samua berkumpul, semua bernyanyi, semua tersenyum bahagia.. Terimakasih banyak untuk semua saudara-saudara kami yang berada di Negeri Hatu Katuru Henamantelu. Kalau Tete Manis sayang, taong 2015 katong bisa berjumpa kembali.. Sayonara

 

Foto-foto by : Debbie Samson (Jakarta), Robby Risamasu (Hatu, Ambon), Charly Tenlima (Jakarta)