Hatukaturu Henamantelu (batu yang keluar)

Satu lagi acara sakral yang penuh kekudusan dan termasuk dalam rentetan Acara Hatu Bakudapa 2010 adalah Baptisan Kudus. Acara Baptisan ini dilaksanakan pada tanggal 25 Desember 2010 tepat pada Hari Raya Natal. Sungguh merupakan hari yang sangat istimewa. Disaat seluruh umat kristiani di seluruh dunia merayakan hari kelahiran Sang Juruselamat kita Yesus Kristus, di Hatu ada 109 jiwa bayi dan anak-anak dibawa oleh orang-orang tua mereka untuk masuk ke pelataran Tuhan. Hari yang dilingkupi dengan sukacita dan kebahagiaan dari Surga. Acara baptisan yang sangat istimewa.. sangat khidmat.. sangat kudus dan sangat berbahagia. Beberapa keluarga yang datang dari rantau juga ikut membaptiskan anak-anak mereka dalam acara yang suci ini. Nah, ikuti penggalan prosesi acara baptisan yang tergambarkan dalam foto-foto hasil jepretan dari Aunty Debbie Samson dibawah yuuuuukkkk🙂

Ibadah dimulaikan pada jam 09:00 (pagi) WIT dan dibuka oleh majelis jemaat Bpk. Alfaris Manuputty dan Ibu Fien Tetelepta/Hehalatu.

 

Bpk. Alfaris Manuputty

Ibu Fien Tetelepta/H

 

 

 

 

 

 

 

Anak-anak tersebut dibaptiskan oleh hamba Tuhan Bpk. Pdt. J. Ch. Batlayeri

Pdt. J. Ch. Batlayeri

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Di hadapan para orang tua, dihadapan para saksi (orang tua baptis), dihadapan jemaat, dihadapan majelis jemaat dan dihadapan para Malaikat, anak-anak ini menerima tumpangan berkat serta percikan air yang kudus – melambangkan kehidupan yang baru bersama Yesus.

Foto by Debbie Samson
Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson
Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson
Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson
Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson
Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Majelis jemaat yang melayani jemaat Tuhan dalam upacara baptisan yang kudus

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Paduan suara yang membawakan lagu pujian kepada Tuhan

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Suasana peribadatan yang tergambarkan pada acara baptisan itu

Foto by Debbie Samson
Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Bahagia, terharu dan bangga, mungkin itu yang tergambarkan dari raut wajah keluarga-keluarga dari perantauan ini setelah membaptiskan anak-anak mereka di Tanah Leluhur, serta disaksikan oleh orang tua dan saudara-saudara gandong yang telah lama terpisah. Mereka pulang dengan sejuta rasa rindu untuk berbagi kebahagiaan bersama orang-orang tercinta di tanah kelahiran. Intip kebahagiaan mereka yuuukkk🙂

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson
Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Suasana kebahagiaan itu terus berlanjut sampai acara syukuran di rumah. Keluarga dekat dan jauh datang bersilaturahmi untuk memberikan ucapan selamat dan doa, sekaligus melepaskan rasa rindu yang teramat dalam. Perpisahan yang sangat lama dengan basudara gandong di Hatu telah membuat mereka terus menikmati suasanan kebersamaan yang langkah itu. Senyuman dan kebahagiaan terus terpancar dari setiap wajah.. Hari yang indah bukan??🙂

Foto by Debbie Samson
Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson
Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

Foto by Debbie Samson

Foto by Debbie Samson

 

 

 

 

 

 

Dan hari itu akhirnya berlalu seiring dengan tenggelamnya mentari di ufuk barat. Semua berpisah dan kembali ke rumah masing-masing, namun kebahagiaan hari itu tidak pernah pudar ditelan waktu. Sebelum terbenam, mentari menitipkan ucapan selamat disertai doa tulus kepada 109  orang anak-anak yang telah dibaptiskan pada tanggal 25 Desember 2010 itu. Di pundak  Orang-orang tua, ada tanggung jawab yang sangat besar untuk menuntun anak-anak ini agar selalu berada di jalan Tuhan. Menjaga iman mereka agar tidak pernah berpaling dari sang Juruselamat itu.  Mentari kini benar-benar telah terbenam. Hari itu pun akhirnya pergi dan takan pernah terulang kembali. Selamat tinggal kenangan.. Selamat datang masa depan. Mari kita melangkah untuk meraih matahari yang baru. Selamat tinggal Mama, Papa, dan basudara gandong. Kini kami pergi lagi untuk waktu yang tidak menentu. Doakan kami selalu yang jauh di tanah orang yah. Sampai berjumpa lagi di lain waktu dan kesempatan. Amatooo

Semua foto tersebut diatas adalah hasil karya dari Aunty Debbie Samson di Jakarta.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: